Meniti Hari Mencari Mentari Merah 2

Mujahid,
Tika semua rancak indah dikaca mata,
Engkau mendaki langit menggapai mentari merah,
harap jangan lupa,
melihat pula ke bawah.

Mujahid,
Tika bebanmu kian bertambah,
Engkau merangkak jua,
Bingkas tanganmu ditadah,
ke langit menengadah kepala.

Mujahid,
Walau ramai orang lupa daratan,

Jatuh berkecai terpelanting hati yang luluh dalam jiwa,
Namun semangatmu tak patah membara terus-terusan,
Seumur hidup mereka lenyap di mayapada mana.

Mujahid,
Amar maaruf nahi munkar tak diketepi,
Yang zahir di depan matamu.
Untuk itu kau mampu bangkit kembali,
Persetankan yang lain walau terkait dihatimu.

Mujahid,
Terakhir kali aku membaca kalammu,
Kufikir kau telah lupa,
Perasaan itu,
Syukurlah Allah Maha Bijaksana.

Mujahid,
Hati yang terusik pilu,
Ibarat sebuah menara kaca,
Runtuh disapa angin berlalu,
Berderai bersama air mata.

Mujahid,
Kini bangkitlah semula,
Dalam kau berjuang, usah lupa ibu tuamu,
Walau lidahmu berkata-kata,
Dialah tempat tumpah kasihmu.

Mujahid,
Apa yang kau lupa,
Hatinya tahu,
Firasatnya telah membaca,
Namun harapannya cuma satu.

M
ujahid,
Kau jua tau doanya sentiasa mengiringi perjuanganmu,
agar kau cemerlang di akhirat juga dunia fatamorgana,

Tiap hari, tiap detik segala rasa hati disiram pergi buat ketenanganmu,
Biar segala resahnya ditelan tanpa tahumu jua.

Mujahid,
Terakhir kali kau mengingatinya,
Kuberharap agar  jangan sampai kau harus menghamparkan seteguk hasratmu,
kepada tanah kerana
tika itu,
angin pun terasa mencengkap dada.

tears.jpg

Doa tulus ikhlas,

Bunda

27.10.07

This entry was posted in Thoughts & Reflections and tagged . Bookmark the permalink.

2 Responses to Meniti Hari Mencari Mentari Merah 2

  1. FaisaL says:

    T_T

    ku tahu perasaanmu..

    ampunkan daku..

    tidak pernah sekali terlintas akan hati ini melukakanmu.. namun sekiranya itu yang telah ku lakukan.. ampunkan daku..

    maafkan daku..

    insan kerdil yang hayut dalam dunia..

    mujur kali ini.. dikau masih lagi di sisiku..

    cintamu padaku tidak pernah padam.. malah membara.. dan menyala tiap saat dan tiap waktu..

    dan.. tiap kali aku jatuh tersungkur.. ada saja tangan yang menarikku untuk bangkit kembali..

    tetapi.. yang pentingnya.. tiap kali tangan yang menyapaku itu ku lihat.. ianya adalah tangan lembutmu..

    bagaimana mungkin perjuangan ini dapat ku lalui tanpa dirimu..

    tiang kekuatan perjuanganku..

    janganlah sekali-kali kau gelar dirimu ibu tua.. kerana pada pandangan mataku.. kau tidak pernah tua.. malah semangatmu sentiasa membara megalahkan mereka yang muda..

    kalaulah dibenarkan kau melihat diriku pada setiap masa.. pasti dikau mengerti bagaimana perasaanku ini..

    jikalau dibenarkan air mata itu ku bekukan.. pasti ku kirimkan untukmu.. sebagai penghargaan yang tidak pernah putus.. dan tidak akan putus sehingga hari pembalasan..

    air mataku.. mengalir.. lantaran kata-katamu..

    tidak dapat ku balas tulisanmu..

    tidak dapat ku jawab segala kalam hujahmu..

    aku hanya mampu membaca..

    penghayatan itu datang dengan aliran air mata..

    deras seperti sungai mengalir..

    sekadar umur hidupku yang muda ini sahaja.. aku telah lihat susah payahmu menghadapinya..

    namun.. pada hari itu.. tatkala kau tuliskan luahan perasaanmu itu..

    dikau menceritakan lagi penderitaanmu..

    mana mungkin diri yang terikat kuat denganmu ini tidak mengalirkan air mata sederas itu.. mana mungkin diri ini mampu memikirkanmu tanpa mengalirkan air mata..

    rasa bersalah menyelubungi diriku.. sehingga terkedu aku.. membisu sejuta kata.. aku tidak tahu apa lagi yang harus ku lakukan..

    bukan aku lupa.. cuma aku berusaha..

    ummi..

    maafkan diri ini..

    andai diri ini tidak layak lagi menjadi tiang harapanmu.. janganlah kau tolak terus diri ini.. tidak pernah dirimu hilang dari hatiku..

    walaupun dirimu sering mengatakan bahawa.. diri ini punya ilmu tinggi menggapai.. tapi ilmu yang tinggi tanpa penghayatan.. tiada maknanya.. bagai orang gila bagiku..

    lebih aku kagumi adalah dirimu.. ilmu yang sedikit.. tapi penghayatan yang mendalam..

    tidaklah sumayyah itu syahid dengan ilmu yang menggunung.. namun syahidnya dia hanya kerna kalimah la ilaha ilallah.. baru sahaja dia terima kalima agung itu.. dia terus mencapai syurga impiannya..

    kalau sempat kita bertanyakan padanya.. pasti rukun islam juga tidak diketahuinya.. ilmu kita lebih darinya.. tapi dia pasti di syurga.. kita di mana..

    ummi..

    diri ini tahu sangat bersalah.. mengguriskan hatimu berjuta kali.. malah mungkin kali ini, dirimu terasa lebih hebat lagi.. maafkan diri yang hina ini.. sungguh, tiada niat di hati..

    ampunkan diri ini..

    tiada kata yang dapat diucapkan untuk menebus kesalahan kembali..

    sehingga terkedu seribu bahasa..

    tiada balasan dapat diberi akan kalam-kalammu tempoh hari..

    hanya air mata yang mengalir..

    tanda kesal di hati..

    maafkan anakmu..

    anakmu yang mungkin padamu telah mengabaikanmu..

    tapi sungguh, tidak pernah terlintas di hati ini berbuat begitu..

    maafkan..

    maafkan..

    maafkan anakmu…..

  2. Cikgu says:

    Mujahid Ulung,
    Buat sekian kalinya bunda mohon padamu,
    Hapuskanlah air mata itu,
    Kerana bunda tidak tega, air mata jadi mainanmu.

    Mujahid Ulung,
    Bagaimana mungkin kubunuh waktu,
    agar senyummu kembali menghimpit pilu,
    Betapa sunyi di dasar laut gagal menghancurkan ingatan pilu wajahmu.

    Mujahid Ulung,
    Bingkas bangun, kotakkan air mata itu,
    Lantas cairi ia di sejadah hijau birumu,
    Buat al-Haq yang menunggumu,
    Kudamba lukisan indah tawa riangmu,
    Seusai kenari membawa pergi kisah dulu.

    Mujahid Ulung,
    Buat sekian kalinya bunda mohon padamu,
    Hapuskanlah air mata itu,
    Kerana bunda tidak tega, air mata jadi mainanmu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s